Tips EOS

Nikmati EOS Anda!

Pengajaran DSLR online

Apakah Anda baru dengan fotografi DSLR? Lihat bagaimana DSLR dapat menjadi menyenangkan dan mudah digunakan. Potret ke tempat yang lebih tinggi, dan alami kesenangan sejati dari fotografi:
  • Bagian 1: Digital SLR yang menyenangkan dan mudah (pengenalan dasar)
  • Bagian 2: Menggunakan fitur kamera untuk foto yang lebih baik (aplikasi praktis)
  • Bagian 3: Memilih lensa untuk foto yang berbeda-beda (lensa yang dapat ditukar-tukar)
  • Bagian 4: Mencetak foto
  • Terminologi
Temukan kebahagiaan sejati dari fotografi Your Canon + You - EOS tips - Canon Singapore - Personal
Atas

File Picture Style

Unduh file Picture Style untuk meniru berbagai 'penampilan' untuk subjek yang berbeda-beda. Anda dapat memilih dari berbagai variasi Picture Style seperti Standar, Portret, Lanskap, Netral, Faithful dan Monokrom.
Temukan File Picture Style Your Canon + You - EOS tips - Canon Singapore - Personal
Atas

Berpergian seperti pramuka

Di mana fotografi perjalanan dikhawatirkan, kebijaksanaan Pramuka lebih baik: Bersiaplah! Semua peralatan profesional di dunia tidak akan dapat memotret matahari terbit dari puncak jika Anda kehabisan baterai dan kartu memori. Ingatlah untuk membawa beberapa ekstra! Berinvestasi pada memori yang lebih banyak selalu menjadi hal yang baik karena memberikan Anda kebebasan untuk memotret dalam resolusi tinggi dan menjaga Anda dari kehilangan pemotretan satu kali seumur hidup yang menakjubkan.
Atas

Pemotretan yang stabil dalam cahaya redup

Terjebak dalam memotret suasana pencahayaan panjang tanpa pelepasan kabel? Tidak ada alasan untuk menjadi gemetar! Pasang kamera Anda pada tripod dan gunakan penghitung waktu kamera Anda untuk memicu pelepasan rana- dengan begitu, Anda tidak perlu menyentuh kamera, sehingga tidak akan ada risiko dari guncangan kamera. Kamera DSLR Canon memiliki pilihan penghitung waktu 2 detik sehingga Anda tidak perlu menunggu waktu tunda 10 detik seperti biasanya yang bertujuan untuk foto keluarga yang semrawut. Kamera digital compact Canon memiliki penghitung waktu yang dapat disesuaikan sepenuhnya, sehingga Andalah bosnya!
Atas

Pencahayaan yang 'benar' tidak selalu yang terbaik

Berlawanan dengan anggapan umum, pengukur pencahayaan internal Kamera Anda tidak seharusnya menjadi faktor penentu yang absolut untuk pencahayaan terbaik foto. Beberapa hari yang cerah dapat terlihat lebih cemerlang dalam 1½ ke 2 stop kurang pencahayaan (terutama saat filter/polarisator terlibat), dan beberapa suasana dapat muncul lebih jelas dengan sedikit pencahayaan yang berlebih. Suasana foto dapat berubah secara dramatis menurut level pencahayaan. Tidak berhasil mendapatkan pencahayaan ideal Anda? Coba 'bracketing' — potret beberapa suasana yang sama dalam pencahayaan yang sedikit berbeda ('benar', berlebih, dan kurang pencahayaan), membandingkan hasil, dan pilihlah! Semua kamera Canon SLR digital EOS memiliki pengaturan kompensasi pencahayaan yang mudah diakses untuk membuat 'bracketing' mudah.
Atas

Kabur tidak selalu buruk

Terkadang tidak ada yang dapat mengirimkan ide seperti sejumlah efek kabur yang kreatif. Ada dua jenis dasar yang dapat Anda pilih: efek kabur kedalaman ruang tajam dan gerakan. Membuka bukaan lensa untuk kedalaman ruang tajam yang dangkal (antara 4 f-stop hingga 1,4 sangatlah baik) membuat kabur latar belakang yang indah dan lembut yang membawa fokus dramatis ke subjek di latar depan. Untuk beberapa efek kabur gerakan yang indah, atur pencahayaan pada prioritas rana dan jaga kecepatan rana lambat untuk mendapatkan coretan indah dan garisan yang seperti kuas saat subjek bergerak di depan kamera Anda. Alasan lain untuk menyukai fleksibilitas kreatif dari kontrol bukaan lensa dan kecepatan rana pada SLR digital!
Atas

Disain dengan garis, corak, dan ruang

Ini adalah cara yang bagus untuk mendapatkan pemotretan yang menarik di manapun Anda berada: disain pemotretan Anda di sekitar garis, corak, dan ruang yang dibentuk oleh elemen-elemen di sekitar Anda. Latihan ini penting untuk mencapai efek 'membuat sesuatu menakjubkan dari yang tidak ada'. Anda akan segera melihat beberapa kemungkinan untuk komposisi yang menarik! Jika Anda menemukan diri Anda terjebak dalam detil yang biasa-biasa saja, coba sipitkan mata Anda: yang terkadang sering membantu mengalihkan potongan yang terjatuh. Juga, mulai dengan menjaga komposisi Anda sederhana namun efektif. Beberapa warna yang jelas dan garis yang kuat bekerja lebih baik dari kelompok nada yang biasa saja dan berantakan.
Atas

Dapatkan tempat yang sulit dijangkau

Fotografi yang baik dapat menjadi sederhana seperti menggosok gigi Anda: Hal ini lebih baik saat Anda berusaha untuk mendapatkan tempat yang sulit dijangkau. Hal ini berguna khususnya saat memotret lokasi yang sulit dipotret. Tidak mau pemotretan lain yang tipikal dari pantai? Lepas dari level mata dan turun ke pasir, panjat pohon untuk sudut tinggi, atau potret dari dalam air! Live View Canon dengan fitur fokus otomatis membantu Anda memotret dengan tepat dari sudut kaku yang langka tanpa Anda harus membungkuk seperti pretzel. Trik lain (pemakaian tenaga lebih sedikit) yang bagus adalah memotret melalui gelas minum atau jendela, dan cari refleksi dari subjek yang diinginkan dalam air, kaca atau objek berefleksi lainnya.
Atas

Yang dimiliki mata

Anda mungkin tidak menyadari ini, tetapi saat Anda melihat foto seseorang atau subjek lainnya dengan wajah (bahkan binatang dan patung), kerap kali yang Anda lihat pertama kali adalah matanya. Dan jika mata tajam, sisa foto terasa lebih nyaman dan cukup tajam bahkan jika fokus halus. Sebab itu pastikan bahwa mata dari subjek Anda berada dalam fokus yang jelas dan tajam. Dengan begitu, janganlah kita membatasi fotografi orang dan portret ke foto wajah. Sungguh menakjubkan bagaimana siluet orang, close up dari sepasang tangan, atau portret dari belakang dapat terlihat.
Atas

Biarkan latar belakang sederhana

Lebih sedikit itu lebih banyak' adalah aturan utama di mana latar belakang portret dikhawatirkan. Temukan titik yang rapi atau gantung sehelai kain sederhana yang berwarna polos sebagai latar belakang untuk memberikan subyek Anda perhatian yang layak. Jika Anda terjebak dalam lingkungan yang sibuk dan berantakan, potret dengan bukaan lensa yang terbuka hingga maksimumnya. Kontestan Playtime Tristan Lim menggunakan lensa Canon EF 85mm f/1.8 USM and EF 70-200mm f/2.8L USM nya untuk mendapatkan kedalaman ruang tajam yang dangkal, mengaburkan bahkan latar belakang yang tersibuk sekalipun untuk mengisolasi dan menggambar fokus dramatis ke subyeknya. Seri lensa EF Canon, didisain untuk sistem EOS, menawarkan salah satu dari lensa kamera yang paling terang di dunia 35mm- lensa yang didambakan EF50mm f/1.2L USM. Membuka hingga f1.2, latar belakang yang sibuk tidak punya kesempatan.
Atas

Dapatkan cahaya yang benar

Saat cahaya benar, kita hanya tinggal menunggu foto yang indah terjadi. Pada umumnya, pencahayaan lembut adalah hal yang paling disanjung dalam fotografi portret, sebagaimana cahaya tajam (seperti matahari di tengah hari) dapat menghasilkan bayangan yang tidak menyenangkan pada wajah subjek. Untuk kedalaman dan dimensi lebih, coba terangi subjek Anda dari samping atau pada sudut 45-derajat. Menempatkan subjek Anda di sebelah jendela saat matahari pagi atau petang meremang biasanya bekerja dengan ajaib. Saat Anda di luar ruangan, jangan abaikan fill flash (bahkan jika hari cerah)- ini membantu kualitas 3 dimensi yang bersinar ke portret Anda dan dapat memberikan kilau ke mata Anda. Jika Anda tidak dalam suasana hati untuk blitz atau Anda kuatir subjek Anda akan tidak tampak karenanya, pakai pakaian putih sebelum keluar- dengan begitu, pakaian Anda bekerja sebagai pemantul, mengarahkan pengisian cahaya lembut pada subjek Anda.
Atas

Berbaik-baiklah

Orang yang nyaman membuat subyek tampak lebih baik, jadi berbaik- baiklah, sopan, sensitif, dan memberikan akomodasi. Berinteraksi dengan subjek Anda- membuat kontak mata, bawa mereka dalam percakapan, adakan canda gurau, dan kehangatan akan mau tidak mau terlihat dalam foto. Lensa panjang sangat berguna saat Anda malu, gugup, atau jika Anda memilih memotret dari jarak jauh untuk pemotretan candid, tetapi ini sebaiknya tidak digunakan sebagai jubah tembus pandang. Jangan perlakukan subjek Anda seperti objek- hormat adalah kunci, terutama saat memotret orang asing saat bepergian. Jangan seperti orang menyeramkan yang mengintai di sudut dengan kamera. Senyumlah dan dunia akan tersenyum kepadamu!
Atas

Menyala!

Memotret portret di luar ruangan pada hari cerah? Jangan abaikan lampu blitz Anda! Fill-flash adalah cara yang baik untuk menghindari siluet yang tidak diinginkan dalam kondisi lampu latar, menambahkan kilau ke mata subjek Anda, dan pada umumnya membantu kualitas 3D yang bersinar. Kebanyakan kamera compact Canon memiliki pilihan fill flash. Untuk unit lampu blitz eksternal tanpa kalibrasi otomatik fill flash, menyesuaikan pengaturan ISO lampu blitz ke dobel.
Atas

Dapatkan ketajaman gambar yang maksimum dengan lensa telefoto

Saat menggunakan lensa telefoto yang lebih panjang, lebih mudah untuk menyebabkan guncangan kamera dikarenakan teknik pemegangan yang tidak stabil. Panjang fokus yang lebih panjang memperbesar ukuran subjek dalam gambar, sehingga guncangan kamera apapun akan diperbesar secara proporsional. Dalam kenyataan, lebih panjang panjang fokus lensa, lebih sulit untuk menjaganya tetap stabil.

Teknologi penstabil gambar Canon membantu memberikan Anda gambar yang tajam bahkan dengan kecepatan rana rendah. Tetapi masih berguna untuk Anda mempelajari dasar yang benar dari memegang lensa telefoto dengan stabil.

Bagaimana Anda memegang lensa telefoto? Tangan kiri Anda sebaiknya memegang lensa dengan kuat (tetapi tidak terlalu kencang), saat tangan kanan Anda mengoperasikan kontrol pada kamera. Berat kamera dan lensa sebaiknya berada pada tangan kiri (tetapi tidak semuanya), menyisakan tangan kanan Anda untuk mengoperasikan kamera.

Lipat siku Anda ke dalam badan untuk membuat formasi segitiga, yang akan memungkinkan Anda untuk menstabilkan lensa lebih baik. Dorong kamera ke wajah Anda (tetapi jangan berlebihan) untuk stabilitas yang lebih baik. Sebelum Anda memotret, ambilah nafas setengah dengan memenuhi paru-paru Anda dengan udara, tahan beberapa detik dan dengan lembut tekan tombol rana.

Selalu gunakan tripod untuk ketajaman optimum semampu Anda, tetapi jika Anda tidak membawa tripod, Anda dapat bersandar pada dinding yang ada, pagar, pohon atau tiang lampu untuk menyediakan bantuan yang sangat stabil. Sebagai alternatif, jika Anda memiliki tas atau jaket, Anda juga dapat menggunakannya sebagai bantuan untuk menopang lensa Anda.
Atas

Gunakan lensa sudut lebar dengan efektif

Lensa sudut lebar sangatlah terkenal untuk lanskap, arsitektur dan acara fotografi. Namun, tidak semudah itu mendapatkan gambar yang bagus dengan lensa-lensa sudut lebar. Ada beberapa faktor yang dapat dipertimbangkan saat menggunakan lensa sudut lebar. Ingatlah mereka dan Anda sedang menuju ke gambar sudut lebar yang bagus!
  • Diagonal dinamik
    Saat lensa sudut lebar dimiringkan ke atas dan ke bawah, ini akan membuat garis memusat. Hal ini berarti garis yang benar benar paralel (seperti garis pada sisi bangunan) menyatu satu sama lain. Teknik sederhana ini memperbolehkan Anda untuk menghasilkan gambar yang dinamis dengan mudah.
  • Lekukan yang bagus!
    Lensa sudut lebar menekankan lekukan dengan sangat baik, jadi gunakanlah ini untuk keuntungan Anda! Gambar di samping kiri menunjukkan bagaimana Anda dapat membesar besarkan lekukan pada bangunan dengan cara memiringkan lensa ke arah atas untuk membuat lekukan lebih bengkok dari apa yang telah ada, membuat gambar lebih dinamis.
  • Luas pratinjau kedalaman ruang tajam
    Lensa sudut lebar menawarkan pratinjau kedalaman ruang tajam yang luas, yang dapat Anda gunakan untuk keuntungan Anda. Dengan berhenti beberapa kali, Anda dapat meningkatkan kualitas dari optik dan meningkatkan pratinjau kedalaman ruang tajam untuk memastikan bahwa gambar terlihat tajam dari latar depan sampai latar belakang.
  • Distorsi sudut
    Karena lensa sudut lebar harus mengkompres sudut pandang yang lebih lebar ke dalam gambar film, akan terdapat beberapa obyek yang tertarik di sudutnya. Tarikan yang paling terlihat terdapat di sekitar sudut, dan ini akan sangat jelas ketika mengambil foto grup dengan lensa sudut lebar – muka orang yang terdapat di dekat sudut gambar akan tampak tertarik! Anda dapat mengatasi efek ini dengan mencoba untuk tidak menaruh subyek di sudut gambar.
  • Masalah pencahayaan
    Karena lensa sudut lebar 'menangkap' terlalu banyak pemandangan, gambar dapat meliputi langit yang terlalu banyak. Hal ini menyebabkan meteran kamera mempercayai bahwa pemandangan menyala terang, yang akan menghasilkan hasil dengan pencahayaan yang kurang. Anda dapat mengarahkan kamera pada subyek utama Anda untuk melakukan pengukuran pencahayaan, lalu kuncilah tingkat pencahayaan tersebut untuk pemotretan (metode yang direkomendasikan), atau kompensasikan secara manual untuk langit tersebut.
  • Mengarahkan komposisi ke latar belakang/subyek
    Saat Anda memiliki area yang sangat luas pada latar depan dan latar belakang, Anda seringkali butuh garis pemandu pada gambar untuk 'mengarahkan' mata penonton jauh dari latar depan dan latar belakang, mencegah mata penonton dari menyimpang ke tempat lain. Teknik ini dinamakan sebagai 'leading' dan ini dapat dicapai dengan menggunakan garis yang jelas (seperti jalur pada ladang).
  • Latar depan dan latar belakang
    Terkadang, pemandangan menunjukkan dirinya dengan latar depan dan latar belakang yang menarik, dan keduanya berhubungan satu sama lain. Untuk mengeluarkan latar depan dan latar belakang, penggunaan lensa sudut lebar sangat ideal. Gunakan sudut pandang di mana Anda dapat menyatukan latar depan dan latar belakang pada pemandangan yang sama, dan menghentikan lensa untuk menciptakan kedalaman ruang tajam yang cukup.
Atas

Fotografi jalan

Fotografi jalan pada dasarnya fotografi yang khusus dalam mengambil gambar di atas jalan. Meskipun fotografi jalan terlihat sebagai permasalahan sepele, fotografi tersebut telah memberikan hasil dari beberapa pekerjaan dokumentasi terhebat dari gaya hidup dan kondisi hidup dari berbagai masyarakat yang telah tercapai melalui genre fotografi ini.

Dikarenakan jalanan dapat diakses oleh setiap orang, foto jalan menjadi bentuk fotografi yang paling umum. Tetapi fotografi jalan yang tanpa perencanaan atau pemikiran berkemungkinan besar untuk tidak menghasilkan hasil yang berguna. Artikel ini akan memperlihatkan teknik teknik yang lebih sederhana yang dapat Anda tangkap untuk meningkatkan fotografi Anda.

Anda tidak membutuhkan peralatan yang bagus untuk fotografi jalan, yang mungkin menjadi salah satu penyebab kepopularitasannya. DSLR compact yang banyak fotografer miliki sudah sangat cocok untuk fotografi jalan. Sesungguhnya, Anda juga dapat menggunakan kamera compact seperti IXUS atau PowerShot untuk memotret dengan tidak mencolok di area/jalan yang ramai!

Dalam hal lensa, subyek yang sangat bervariasi dalam fotografi jalan membuatnya memungkinkan untuk menemukan jarak fokus 'ideal' yang manapun. Beberapa lebih memilih pendekatan close-up dari penggunaan sudut lebar seperti 24mm atau 28mm, bergerak ke keramaian untuk menangkap suasananya. Yang lain lebih memilih untuk tetap jauh di belakang dan memakai telefoto untuk mengisolasikan orang tersebut atau detil pada pemandangan. Anda harus melakukan percobaan dengan lensa-lensa yang bervariasi untuk menyesuaikan dengan situasi yang berbeda-beda atau gaya Anda sendiri.

Haruskah Anda menggunakan lensa zoom atau lensa prima? Zoom menawarkan kenyamanan dan kecepatan dari memiliki jarak panjang fokus, tetapi lebih tebal dari prima, dan lebih lambat dari prima yang sebanding. Beberapa fotografer lebih memilih lensa prima yang lebih kecil dan cepat seperti Canon EF 28mm f/1.8 untuk menangkap gambar dalam cahaya rendah. Prima dan zoom memiliki keuntungan dan kerugian mereka sendiri – pada akhirnya ini adalah keputusan Anda.
  • Blitz
    Haruskah Anda menggunakan blitz dalam fotografi jalan? Tidak ada jawaban yang tepat - tergantung dari situasi dan tujuan Anda.

    Untuk fotografi secara diam-diam di mana tujuan Anda adalah untuk mengambil gambar candid dari subyek tanpa disadari, blitz pasti akan membuat subyek waspada terhadap kehadiran Anda dan menghentikan permainan Anda. Alternatif terbaik adalah untuk menggunakan pengaturan ISO yang lebih tinggi, karena blitz juga biasanya merusak suasana dari pemandangan.

    Namun, jika Anda merekam sebuah kejadian sebagai pertunjukan jalanan, di mana subyek sadar dan tidak mempedulikan fotografi Anda, blitz dapat membantu mengeluarkan ketajaman dari warna dan menunjukkan detil bayangan. Selain itu, kostum yang rinci dan riasan yang berwarna-warni terlihat paling baik dengan blitz.
  • Tas dan busana
    Kebanyakan fotografer setuju bahwa profil rendah dan berpakaian nyaman adalah yang terbaik untuk fotografi jalan. Untuk menangkap pemandangan candid secara sukses, Anda harus menyatu ke dalam suasana dan untuk tidak menarik banyak perhatian terhadap Anda.
  • Ketahuilah peralatan Anda
    Tidaklah mungkin untuk menangkap gambar yang bagus kecuali Anda mengetahui peralatan Anda dengan baik. Mengenal kamera EOS dan lensa Anda memperbolehkan Anda untuk melihat subyek, fokus pada situasi, dan mengambil gambar. Menangani kamera sudah seharusnya menjadi kebiasaan untuk Anda, jadi Anda tidak repot dengan pengaturan selagi subyek Anda berdiri dan pergi!
  • Ketahuilah subyek Anda
    Subyek tertentu memiliki bentuk kelakuan tertentu, biasanya dikarenakan beberapa faktor seperti umur, situasi atau budaya. Sebagai contohnya, fotografer pernikahan biasanya mengetahui upacara pernikahan yang umum, dan mereka akan menempatkan diri mereka pada lokasi terbaik untuk menangkap pemotretan tertentu (contohnya pemotongan kue atau pertukaran janji). Karena mereka memahami kelakuan subyek tersebut, mereka memiliki keuntungan dalam mengambil potret yang lebih baik.
  • Luangkan lebih banyak waktu di jalanan
    Pertama, meluangkan waktu lebih di jalanan akan memperbolehkan Anda untuk mengetahui subyek dan mengerti sifat dan kelakuan mereka lebih baik, yang akan menjadikan foto yang lebih baik. Tambahan lagi, fotografi jalanan bukanlah pertunjukan yang dijadwalkan. Kesempatan foto muncul secara acak pada tempat yang bervariasi, jadi meluangkan waktu di jalanan akan meningkatkan peluang Anda pada kesuksesan.
  • Ketahui batas Anda
    Walaupun saat Anda memotret, Anda harus waspada akan suasana dan sekeliling Anda. Beberapa tempat lebih berbahaya dari yang lain, dan Anda harus selalu waspada akan perubahan di sekeliling Anda. Contohnya, berbahaya untuk berjalan setelah malam di beberapa kota.
  • Saat Yang Menentukan
    Henri-Cartier Bresson mungkin adalah jurnalis foto paling terkenal yang pernah ada. Dia menciptakan istilah ""the decisive moment"" — satu saat yang merupakan ringkasan dari seluruh kejadian dari pemain tersebut. Menangkan saat penentu itu akan menceritakan cerita tersebut kepada pembaca dengan dampak paling banyak.

    Saat penentu adalah tentang antisipasi. Membutuhkan Anda untuk dapat mengantisipasi terungkapnya kejadian dengan akurasi yang wajar. Dengan mengantisipasi respon, Anda dapat menunggu untuk saat yang terbaik untuk terjadi, dan menangkapnya ketika saat itu terjadi.

    Dengan secara aktif berinteraksi dengan subyek Anda, Anda berusaha untuk menaruh diri Anda dalam posisi mereka dan mengantisipasi perilaku mereka. Ini membutuhkan beberapa pemikiran dan pertimbangan yang aktif. Antisipasi, dengan kesabaran dan pengetahuan, akan membantu Anda menangkap saat penentu tersebut.
Atas

Memulai fotografi makro

Apakah fotografi makro ? Secara sederhana, fotografi makro adalah memotret gambar close-up dari obyek kecil. Contohnya, Anda dapat mengambil foto makro dari kelopak bunga, perangko ataupun jam tangan Anda. Fotografi makro memperbesar subyek kecil berkali-kali, dan memungkinkan untuk mendapatkan detil yang halus yang jika tidak akan tak tampak dengan mata telanjang. Terdapat dunia dengan keindahan yang tak terlihat tepat di bawah hidung kita!

Apa yang Anda butuhkan untuk memulai dalam fotografi makro? Banyak dari lensa zoom EF Canon memiliki fungsi makro yang terpasang yang memperbolehkan close-up sederhana dari obyek. Anda dapat mengambil gambar yang baik dari kelopak bunga dan sesamanya dengan fitur makro yang terpadu. Jika Anda ingin untuk lebih mendekat, Anda dapat memasang lensa close-up seperti Canon 500D ke Lensa Anda yang sudah ada, memberikan Anda pembesaran yang lebih baik tanpa mengeluarkan biaya terlalu besar.

Jika Anda serius tentang fotografi close-up dan ingin benar-benar close-up, pertimbangkan dalam menginvestasikan pada lensa makro yang didedikasikan seperti Makro EF-S 60mm or EF 100mm. Lensa ini memberikan Anda pembesaran life-size, dan menghadirkan kualitas close-up yang istimewa.

Tetapi lensa mana saja yang Anda pilih untuk dipakai, Anda harus memotret dengan menggunakan tripod. Saat memotret close-up, faktor pembesaran sangatlah tinggi dan guncangan kamera sekecil apapun akan sangat terlihat. Menggunakan tripod akan membantu menghilangkan getaran apapun dan mengirimkan gambar setajam kristal. Beberapa fotografer menggunakan pelepasan kabel untuk penyalaan rana, sehingga mereka tidak akan menggeser kamera secara tidak sengaja saat rana menyala. Jika Anda tidak memiliki pelepasan kabel, Anda dapat mengatur ke pelepasan self-timer sehingga getaran apapun dari tangan Anda saat menekan tombol akan berkurang pada saat rana menyala.

Aspek yang penting untuk dicatat sewaktu fotografi makro adalah bahwa kedalaman ruang tajam sangatlah dangkal. Biasanya nyaris tidak cukup fokus untuk mencakup seluruh gambar, sehingga Anda harus sangat berhati-hati saat mengontrol fokus pada bagian yang paling penting dari subyek. Contohnya, jika Anda sedang memotret close-up dari bunga, Anda akan menginginkan stigma menjadi tajam. Anda dapat mencoba untuk menghentikan lensa (karena Anda sedang menggunakan tripod, kecepatan rana yang lambat tidak akan memengaruhi gambar Anda), meskipun begitu, kedalaman ruang tajam masih akan tetap dangkal pada pembesaran tinggi tersebut.

Dan ketika Anda sedang memotret close-up, subyek biasanya sangatlah dekat di depan lensa. Dengan demikian, sumber cahaya mungkin akan terhalang oleh kamera atau lensa. Anda dapat mencoba untuk memposisikan ulang subyek/kamera atau sumber cahaya sehingga subyek tidak akan tertutup dari cahaya. Kalau tidak, Anda dapat menggunakan karton putih kecil untuk memantulkan cahaya kembali ke subyek.

Untuk fotografer makro yang serius, Anda mungkin ingin menginvestasikan dalam unit blitz makro yang telah berspesialis. Canon MT-24EX memfiturkan blitz ganda yang dipasang pada bagian depan lensa untuk memberikan pencahayaan yang rata tanpa memandang jarak subyek yang di close-up. Atau Anda dapat melihat Canon MR-14EX cincin blitz yang bekerja seperti MT-24EX, hanya saja memberikan efek cahaya berbentuk cincin tanpa bayangan di sekitar subyek.

Dunia fotografi makro adalah dunia yang menarik dan menyenangkan, dan bagian terbaiknya adalah Anda dapat menemukan subyek makro di manapun dan kapanpun! Jadi jika Anda terperangkap di rumah pada hari hujan, keluarkan Canon EOS Anda dan mulailah memotret foto-foto makro. Oh ya: butiran air hujan pada jendela Anda adalah subyek makro yang sangat baik pula!
Atas

Fotografi malam

Fotografi malam sangatlah sederhana dan menyenangkan. Sesungguhnya, Anda tidak membutuhkan peralatan spesial apapun jika Anda memiliki sebuah tripod. Fotografi malam adalah tentang menggunakan pencahayaan panjang untuk menangkap cahaya dari pemandangan, jadi tripod yang bagus dan kokoh adalah keharusan. Beberapa fotografer menggunakan pelepasan kabel untuk penyalaan rana, sehingga mereka tidak akan menggeser kamera secara tidak sengaja saat rana menyala. Jika Anda tidak memiliki pelepasan kabel, Anda dapat mengatur ke pelepasan self-timer sehingga getaran apapun dari tangan Anda saat menekan tombol akan berkurang pada saat rana menyala.

Karena Anda akan menggunakan tripod, Anda dapat menggunakan pengaturan ISO rendah dan kecepatan rana yang lebih pelan. Ini akan mengirimkan hasil yang menakjubkan dengan tingkat suara yang rendah (khususnya karena kamera EOS memfiturkan prosesor gambar DIGIC yang sangat baik), dan kecepatan rana yang lambat menangkap gerakan sumber cahaya apapun sebagai jejak cahaya.

Kebalikan dari namanya, fotografi malam paling baik dilakukan saat senja! Cahaya terakhir yang tersisa di langit akan menerangkan gambar, sehingga gambar Anda tidak berakhir dengan langit hitam pekat yang rata dan membosankan. Cobalah memotret diantara jam 7 sampai 7.30 malam untuk efek terbaik —Anda akan mendapatkan langit yang dramatis.

Bereksperimenlah dengan pengaturan pencahayaan yang berbeda-beda, karena pemilihan waktu memberikan Anda efek yang berbeda-beda. Tidaklah umum untuk menggunakan pencahayaan hingga sampai 30 detik. Kenyataannya, pencahayaan yang lebih panjang memberikan Anda waktu lebih banyak untuk menangkap cahaya yang bergerak sebagai jejak, yang akan sangat menghidupkan gambar Anda! Jika Anda memiliki lalu lintas di dalam pemandangan malam Anda, lampu merah belakang dari kendaraan sering terlihat lebih baik dari lampu depan yang terang sebagai jejak cahaya.

Jika Anda adalah benar-benar seorang pemula dalam fotografi malam, letakkan kamera Anda pada tripod, komposisikan dan fokuskan pemandangan Anda. Lalu atur kamera ke mode Aperture Priority (Av) dan f/8 pada ISO 100. Potret suasana mulai dari jam 7 hingga 7.30 malam, dan Anda seharusnya akan mendapatkan deretan gambar fotografi malam untuk memulai! Jangan lupakan bahwa ini semua adalah tentang melakukan eksperimen – Jadi ingatlah untuk bersenang-senang!
Atas